Calon Gubernur Sumatra Barat, Nasrul Abit, menyapa warga di kawasan Terminal Aur Kuning, Kota Bukittinggi, Senin 9 November 2020. Di sini, Nasrul Abit mendapat sambutan hangat dari warga dan pedagang. Bahkan, sejumlah Warga menunjukkan KTP sebagai bukti kalau dirinya merupakan pendukung militan NA-IC dan siap memenangkan NA-IC pada Konsestasi Pilgub Sumbar 2020.

BUKITTINGGI — Calon Gubernur Sumbar, Nasrul Abit, bersilaturahmi dengan pedagang dan pengunjung Pasar Bawah, kemudian dilanjutkan ke Pasar Aur Kuning dan Kelurahan Parit Antang, Kecamatan Aur Birugo Tigo Baleh, Bukittinggi, Senin (9/11). Ia mendapatkan infus politik dari warga Kelurahan Parit Antang.

Tokoh masyarakat setempat, Asri Bakar, memberikan tips untuk memenangkan Nasrul Abit-Indra Catri (NA-IC) yaitu dengan melakukan sosialisasi dari rumah ke rumah, lepau ke lepau, dan dapur ke dapur.

“Emak-emak militan mulailah dari rumah ke rumah dan dapur ke dapur sehingga menggelora di setiap rumah di Bukittinggi ini. Bagi Bapak-bapak, mari mulai dari lapau ke lapau,” katanya kepada warga yang hadir.

Lebih lanjut Asri Bakar mengatakan, tidak alasan untuk tidak memilih calon gubernur dan wakil gubernu nomor urut 2 itu. Ia melihat bahwa pengalaman keduanya, sudah teruji dan berpengalaman dalam pemerintahan.

“Pak Nasrul Abit mulai dari Wakil Bupati Pesisir Selatan, kemudian bupati Pessel dua periode dan Wakil Gubernur Sumbar, dan Pak Indra Catri, Bupati Agam dua periode. Mau apa lagi. Pengalaman jelas beliau lebih unggul,” tuturnya.

Menurutnya, bekal pengalaman itu bisa mewujudkan Sumbar unggul di bawah kepemimpinan Nasrul Abit-Indra Catri.

“Beliau sangat peduli dan berpengalaman dengan pariwisata. Kita Bukittinggi ini banyak bergerak di UMKM dan pariwisata. Jadi, wajar dukungan kita berikan kepada beliau,” ujarnya.

Sementara, Kader Gerindra Bukittinggi, Herman Sofyan, mengatakan bahwa jika Nasrul Abit terpilih, akan ada sinkronisasi provinsi dengan Bukittinggi.

“Hubungan kita dengan pemerintah provinsi akan kuat. Apa yang kita minta ke pemerintah provinsi tentu menjadi prioritas,” ucap Ketua DPRD Bukittinggi itu.

Nasrul Abit menyambut baik dukungan yang datang dari masyarakat di Bukittinggi. Ia juga berterima kasih kepada warga yang begitu antusias.

“Memang ada kawan yang mengatakan agar saya tidak masuk Bukittinggi. Tapi, setelah saya datang, antusiasme masyarakat sangat tinggi. Mereka bertanya langsung, ini Pak NA berpasangan dengan Pak Indra Catri? Tanya mereka kepada saya,” tutur Nasrul Abit.

Nasrul Abit mengatakan bahwa program yang diusung NA-IC banyak berkaitan dengan Bukittinggi, misalnya pariwisata, UMKM, dan kesehatan.

“RS Ahmad Mochtar kewenangan pemerintah provinsi. RS ini harus dilengkapi alat dan tenaga medisnya sehingga pasien di Bukittinggi tidak selalu dirujuk ke RSUP M. Djamil Padang,” katanya.(*)