+62 811-6948-844 ~ ADC nasrulabit.com@gmail.com

Sumbar Siapkan Tim Sosial dan Ekonomi, Nasrul Abit Susun Beberapa Alternatif

Share

Padang – Pemerintah Provinsi Sumatera Barat menyiapkan berbagai skema jika ancaman COVID-19 berlanjut. Selain terus berbenah untuk penanganan pasien suspect COVID-19, bidang ekonomi dan sosial juga menjadi salah satu fokus utama.

Strategi jitu untuk mengatasi dampak sosial yang timbul akibat wabah COVID-19 ini pun kemudian dirumus dan dikemas sedemikian rupa. Tim Gugus Tugas Dampak Sosial dan Ekonomi dibentuk.

Wakil Gubernur Sumatera Barat Nasrul Abit usai memimpin rapat pembentukan tim Gugus Tugas Dampak Sosial dan Ekonomi menyebutkan, jika gugus tugas ini dibentuk untuk mengantisipasi dampak sosial ekonomi yang timbul akibat COVID-19.

Tim dikepalai Asisten Dua ini akan menghitung skema perencanaan jika terjadi dampak sosial akibat wabah Corona. Sasaran utama yakni, masyarakat yang kehidupannya kurang mampu.

“Jadi tadi kita rapat dengan semua pihak yang bergerak di sektor ekonomi. Kita telah kumpulkan data dan dampak,” kata Nasrul Abit, Jumat 27 Maret 2020.

Saat ini, berdasarkan data Dinas Sosial sebanyak 476 ribu jumlah warga yang berada di bawah garis kemiskinan. Sementara untuk jumlah stok beras di Bulog dinyatakan cukup untuk tiga bulan kedepan dalam kondisi normal saat puasa dan lebaran. Saat pengecekan Sumbar memiliki cadangan 2600 ton, dari Pemprov 700 ton dan kabupaten kota 1.900 ton.

Namun, untuk antisipasi wabah COVID-19 dibutuhkan tambahan tambahan dengan perkiraan 1000 ton.

“Seribu ton lagi. Itu akan kita beli, Rp 12 miliar,”ujar Nasrul Abit.

Nantinya, secara teknis akan dibagi sesuai standar orang kemiskinan. 300 gram perorang, perhari. Nanti, akan di drop kesemua 476 ribu warga kategori miskin.

Tim gugus tugas ekonomi dan sosial, kata Nasrul Abit, akan menghitung seperti apa pola penganggaran dan saving yang dilakukan.

Sedangkan kegiatan Pemprov yang tidak akan bisa dilaksanakan akan dipangkas, seperti perjalanan dinas dan seminar.

“Termasuk Bazar-bazar yang selama ini ada di masing-masing instansi, itu ditiadakan. Hanya satu bazar diadakan yaitu bazar di depan kantor gubernur. Jika musibah ini sudah selesai. Kalau tidak selesai, berarti tidak ada bazar,” tutup Nasrul Abit.

Namun skema tersebut akan disesuaikan dengan kondisi dan keputusan rapat pimpinan bersama Gubernur nantinya.

Diketahui, menyusul merebaknya kasus COVID-19, pemerintah Provinsi Sumatera Barat, melakukan Perubahan terhadap Peraturan Gubernur Nomor 45 Tahun 2019 Tentang Penjabaran APBD tahun 2020.

Akan ada pengalokasian anggaran sebesar Rp 200 Miliar untuk penanganan Covid 19, isu kesehatan, dampak sosial dan ekonomi, akan ditempatkan pada Anggaran tak terduga. Anggaran tersebut akan di alokasikan sesuai dengan kebutuhan penangangan dampak COVID-19.(*)